• Kata-kata aluan

    Selamat datang kepada para pengunjung.Bagi pengunjung yang ingin mendapatkan khidmat rawatan kami, terus sahaja ke pusat rawatan TANPA perlu temujanji ATAU menggunakan bahan kami terlebih dahulu (melalui pembelian online) seterusnya rawatan susulan.Untuk info lanjut mengenai kami....

  • Jom tonton!!

    Koleksi video dari Expose Mistik dan Wanita Hari Ini...Selamat menonton..

  • Halaqah Ilmu

    Tidak sepatutnya bagi mukminin itu pergi semuanya (ke medan perang). Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan di antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya, supaya mereka itu dapat menjaga dirinya. (9:122)

  • Sharing Moments

    Dan (ingatlah kisah) Ayub, ketika ia menyeru Tuhannya: "(Ya Tuhanku), sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang."(21:83) Dan apabila aku sakit, Dialah Yang menyembuhkan aku, (26:80)

Assalamualaikum & Salam Sejahtera


MAKLUMAN

Darul Ruqyah hanya mempunyai 2 cawangan sahaja (setakat Disember 2012) iaitu di Pendang, Kedah dan Batu Caves, Selangor.

Kami tidak pernah melantik mana-mana cawangan atau ejen jualan kepada produk kami.Sebarang masalah kami tidak akan bertanggungjawab! Jika ada sebarang penyamaran atau jualan produk menggunakan nama Darul Ruqyah atau D Ruqyah Solutions, pihak kami tidak akan teragak-agak mengambil tindakan undang-undang.

Sebarang pertanyaan, boleh hubungi kami di talian :
019-2691525 / 019-3081525

SOALAN LAZIM


1.Bagaimana untuk dapatkan rawatan di DR?
=>Datang terus untuk scan terlebih dahulu. Info tempat dan waktu operasi, klik sini.

2.Perlu buat temujanji?
=>Tidak

3. Jika terlalu uzur dan mempunyai penyakit kronik sehingga tidak mampu berjalan?
=>Tidak perlu hadir ke pusat rawatan. Hanya waris keluarga sahaja yang berjumpa ustaz.

4.Lokasi DR di Batu Caves terlalu tinggi dan menyukarkan pesakit.
=>Pihak kami cuba untuk memberi kemudahan terbaik untuk pesakit/pengunjung. Doakan agar dipermudahkan urusan oleh Allah untuk dapat tempat yang lebih selesa. Sangat dialu-alukan jika ada solusi mengenainya. klik sini


#Jemputan untuk mengadakan ceramah/kursus/seminar, bolehlah menghubungi kami di talian 0193081525


Kisah Pergaduhan Arnab Dan Tikus.

dikongsi oleh : mohd_khairuddin@jabil.com
Pada suatu masa, ada sekumpulan arnab dan sekumpulan tikus yang sedang mencari kebun untuk mereka diami dan dapatkan sumber makanan. Mereka mencari dan terus mencari, akhirnya kedua-dua kumpulan itu tiba di sebuah kebun keledek serentak. 


Memandangkan kedua-dua kumpulan itu nekad ingin menguasai kebun keledek itu. Maka, pertelingkahan telah berlaku. Persaingan yang sengit antara mereka itu akhirnya mencetuskan sebuah peperangan antara kumpulan arnab dan kumpulan tikus.


Mereka saling bunuh membunuh hingga akhirnya
end typing
 ramai yang mati dan tinggal seekor arnab dan seekor tikus.


Arnab dan tikus itu mesti berlawan antara satu sama lain bagi memastikan hanya seekor saja yang menang dan dapat menguasai kebun itu. Mereka terus berlawan, hingga ke titisan darah yang terakhir.

Melihat arnab cedera parah, tikus optimis bahawa dia akan menang dan akan menguasai kebun keledek itu. Dia berhenti berlawan seketika kemudian bertanya kepada arnab,

"Kenapa kau ingin mendapatkan kebun keledek ini?" Tanya tikus.

"Kerana aku ingin lari dari pemangsa yang akan membunuh arnab" Jawab arnab yang cedera itu pula.

Tikus mendengar jawapan itu, kemudian terfikir sesuatu lalu bertanya lagi.

"Masalahnya, aku tak pernah pula dengar arnab makan ubi keledek." luah si tikus kemudiannya.
"Siapa kata aku nak makan ubi keledek? Aku makan daun saja," sahut arnab pula.



"Iya?? Aku makan ubi saja dan kau makan daunnya sahaja. Sepatutnya kita boleh kongsi kebun ni.. tak perlu kita saling membunuh.." tikus kesal atas keterlanjurannya.

Setelah banyak arnab dan tikus terkorban, akhirnya barulah mereka sedar, pertelingkahan dan pergaduhan mereka sebelum ini, rupa-rupanya sia-sia belaka. Seandainya mereka berbincang secara baik, sama-sama mencari kata putus dengan cara yang betul, pergaduhan itu tentunya dapat dielakkan dan mungkin tiada nyawa yang terkorban.

Kini nasi telah menjadi bubur dan telah terlambat.

Moral of the story:

1- Jangan melulu dalam melakukan tindakan dan keputusan. Perlu berfikir sebelum bertindak. Menyesal kemudian hari tiada gunanya.

2- Perlu bermesyuarat dalam membuat keputusan seperti yang dianjurkan dalam Islam.

3- Jika tiba di suatu persimpangan, yang memerlukan kita memilih dua perkara samada baik atau buruk, jangan teragak-agak untuk memilih kebaikan. Bimbang bila kita ragu, syaitan dan nafsu jahat akan menyeru kita untuk memilih keburukan.

4- Rezeki milik Allah, Dia beri kepada sesiapa yang Dia mahu dan Dia juga berhak mengambilnya semula. Usah berebut-rebut, tabur pasir dalam periuk nasi orang. Rezeki masing-masing telah Allah tuliskan, jangan sampai menganiaya orang lain. 

5- Hidup bermasyarakat kena ada tolak ansur. Sharing is caring. Caring is loving :)
6- Amalkan membaca ayat seribu dinar, moga Allah mencukupkan rezeki buat kita.

7 - Dan lain-lain lagi..

PERHATIAN:- Jika anda rasa kandungan ini patut disebarkan ke laman facebook dan twitter anda,sila klik butang kongsi di tepi.

TERIMA KASIH KERANA KONGSI KANDUNGAN INI DENGAN RAKAN ANDA..


Posted @ http://darulruqiyyah.blogspot.com

Catat Ulasan

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Anda Mungkin Juga Meminati Dengan Artikel Di Bawah Ini